Menu

Kisah Raja Harun al-Rasyid dan Abu Nawaz; Antara Ikan dan Bintang di Langit

Kisah Raja Harun al-Rasyid dan Abu Nawaz; Antara Ikan dan Bintang di Langit
Ilustrasi Abu Nawas & Harun al-Rasyid
Link Banner

matamaduranews.com-Nama Abu Nawas sudah tak asing dalam cerita sastra Islam. Dia memiliki nama Abu-Ali Al-Hasan bin Hani Al-Hakami yang hidup di tahun 756-814 M.

Abu Nawas hidup di masa khalifah Harun Al-Rasyid, kalifah kelima dari kekalifahan Abbasiyah yang pusat pemerintahannya di Bagdad.

Dalam karya sastra 1001 malam, sosok Abu Nawas selalu disebut. Maklum, Abu Nawas terkategori sebagai salah satu penyair terbesar sastra Arab klasik yang digambarkan sebagai sosok yang bijaksana sekaligus kocak.

Hubungan Raja Harun Al-Rasyid dan Abu Nawas terjalin akrab. Dalam beberapa kisah, Raja Harun Al-Rasyid dan Abu Nawas ibarat sepasang. Saling mengisi cerita inspiratif.

Dalam suatu waktu, Raja Harun Al-Rasyid kelihatan amat murung. Itu terjadi beberapa hari dialami sang raja

Para ajudan dan staf kerajaan tak mampu menghiburnya.

Ada dua pertanyaan Raja yang tak mampu dijawab oleh semua menterinya.

Lalu para penasehat memutuskan untuk memanggil Abu Nawaz.

Para pengawal Raja Harun bercerita kepada Abu Nawaz bahwa akhir-akhir ini Baginda Raja sulit tidur karena diganggu oleh keingintahuan menyingkap dua rahasia alam.

Setelah dihadapkan ke Raja, Abu Nawaz matur;

“Tuanku yang mulia, sebenarnya rahasia alam yang manakah yang Paduk amaksudkan ?”

“Aku memanggilmu untuk menemukan jawaban dari dua hal yang selama ini mengganggu pikiranku,” kata
Baginda Raja.

“Bolehkah hamba mengetahui kedua hal yang mengganjal pikiran Paduka ?,” tanya Abu Nawaz.

Lalu Baginda Raja bertitah:

“Yang pertama, dimanakah sebenarnya batas jagad raya ciptaan Tuhan itu ?”

“Di dalam pikiran kita, wahai Paduka yang mulia,” jawab Abu Nawaz.

Tuanku yang mulia, lanjut Abu Nawaz;

“Ketidak terbatasan itu ada karena adanya keterbatasan. Dan keterbatasan itu ditanamkan oleh Tuhan di dalam otak
manusia. Dari itu manusia tidak akan pernah tahu dimana batas jagad raya ini. Sesuatu yang terbatas tidak akan mampu mengukur sesuatu yang tidak terbatas.”

Mendengar penjelasan rinci Abu Nawas, Baginda Raja tersenyum lega.

Kemudian Baginda Raja melanjutkan pertanyaan yang kedua;

“Wahai Abu Nawaz, manakah yang lebih banyak jumlahnya; bintang-bintang di langit ataukah ikan-ikan di laut ?”

“Ikan-ikan di laut,” jawab Abu Nawaz dengan tangkas dan cerdas.

“Bagaimana kau bisa langsung memutuskan begitu. Apakah engkau pernah menghitung jumlahmereka ?” tanya Baginda Raja, heran !

“Paduka yang mulia, bukankah kita semua tahu bahwa ikan-ikan itu setiap hari ditangkap dalam jumlah besar. Namun jumlah mereka tetap banyak. Seolah-olah tidak pernah berkurang karena saking banyaknya. Sementara bintang-bintang itu tidak pernah rontok ,jumlahnya tetap saja !” begitu Abu Nawaz meyakinkan Baginda Raja.

Mendengar seluruh jawaban cerdas Abu Nawaz, Baginda merasa senang dan sirnalah apa yang mengganjal pikiran Raja Harun Al-Rasyid selama ini.

Baginda Raja akhirnya menghadiahkan uang yang cukup banyak untuk Abu Nawas dan keluarganya.

Diolah dari berbagai sumber

Bagikan di sini!
KOMENTAR

Belum Ada Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Iklan
Lowongan

Ra Fuad Amin

Hukum dan Kriminal

Pilkada 2020

Tasawuf

Inspirator

Catatan

Opini dan Resensi

Sastra

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional

%d blogger menyukai ini: