Live Update
covid-19 indonesia

Positif
Sembuh
Meninggal
Sempat Jadi Misteri, Berikut Kronologi dan Pelaku Pembacokan Pedagang Kelontong Asal Sumenep di Depok - MATA MADURA

Menu

Sempat Jadi Misteri, Berikut Kronologi dan Pelaku Pembacokan Pedagang Kelontong Asal Sumenep di Depok

Sempat Jadi Misteri, Berikut Kronologi dan Pelaku Pembacokan Pedagang Kelontong Asal Sumenep di Depok
Olah TKP tewasnya F (35) pemilik toko kelontong di Harjamukti, Depok dibacok orang tak dikenal. (Foto Istimewa via detikcom)
Link Banner

matamaduranews.comDEPOK-Sempat menjadi misteri, kronologi dan pelaku pembacokan terhadap F (35), pedagang kelontong asal Sumenep, di Kota Depok, Jawa Barat pada Rabu (1/04/2020) lalu, akhirnya terungkap.

Melansir detikcom, warga Desa Romben Barat, Kecamatan Dungkek itu tewas dibacok orang tak dikenal saat menjaga toko kelontongnya yang buka 24 jam di Kelurahan Harjamukti, Kecamatan Cimanggis, Kota Depok.

Kronologi Pembacokan F

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, peristiwa berdarah yang terjadi sekitar pukul 04.00 WIB tersebut pertama kali diketahui oleh istri korban.

Waktu itu, sang istri tiba-tiba mendengar korban berteriak meminta pertolongan.

“Pelaku seorang laki-laki datang menemui korban dan meminta HP, namun tidak dikasih,” tutur Kapolsek Cimanggis, Kompol Effendi seperti dilansir detikcom, Rabu (1/04/2020) lalu.

Korban dan pelaku kemudian cekcok mulut dengan menggunakan bahasa daerah. Percekcokan itu kemudian berujung pada pembacokan terhadap korban.

“Korban dibacok di bagian dada kiri,” imbuh Effendi.

Setelah itu, korban sempat berlari ke dalam untuk mengambil golok. Namun, belum sempat melakukan perlawanan, korban ambruk.

“Kemudian pelaku melarikan diri,” tambah Effendi.

Sekitar pukul 05.00 WIB, korban dibawa ke Rumah Sakit Melia. Namun sayang, nyawa korban tidak tertolong.

Menurut Kapolsek Cimanggis, pelaku beraksi seorang diri. Pelaku berjalan kaki saat ke rumah korban. Namun belakangan, pelaku diketahui berjumlah 6 orang.

Polisi telah melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP). Darah berceceran di depan warung korban.

Secara terpisah, Kasat Reskrim Polresta Depok, Kompol Deddy Kurniawan mengatakan pihaknya belum bisa memastikan motif kejadian itu, apakah sebuah perampokan atau ada motif pembunuhan.

“Motifnya kita belum tau, (modus) itu juga yang belum tahu karena tiba-tiba pelaku datang langsung bacok korban,” ucap Deddy, Rabu (1/04/2020) lalu.

Meski saksi menyebutkan pelaku sempat meminta handphone kepada korban, namun Deddy belum bisa memastikan bahwa pelaku berniat untuk merampok.

“HP korban masih di TKP, barang-barang di warung juga belum ada yang hilang,” ujar Deddy.

Baca Juga: Pedagang Kelontong Asal Dungkek Sumenep Jadi Korban Pembunuhan di Depok

Polisi Duga Ada Motif Dendam Pribadi

Polres Metro Depok mengungkap motif pembunuhan terhadap F (35) di Kelurahan Harjamukti, Cimanggis, Depok. Dilansir dari detikcom, polisi menduga pembunuhan itu dipicu persoalan pribadi korban.

“Benar ada kejadian tindak pidana ya diduga penganiayaan yang akibatkan orang luka berat,” kata Kapolrestro Depok Kombes Azis Andriansyah kepada wartawan di Polres Metro Depok, Jalan Margonda Raya, Depok, Kamis (2/04/2020).

Seperti disebutkan sejumlah sumber kepolisian, Azis mengatakan, peristiwa penganiayaan itu terjadi pada Rabu (1/04) sekitar pukul 04.00 WIB. Saat itu, sempat ada cekcok antara pelaku dan korban yang didengar tetangga korban.

“Sedang cekcok atau mirip berantem lah dengan seseorang, seseorang tersebut membawa sajam (senjata tajam), pada saat saksi keluar sudah melihat bahwa korban ini sudah terjatuh dan terluka,” ucap Azis.

Namun, Azis menyebut tidak ada barang yang hilang dari warung korban. Sehingga dari situ, pihaknya menduga motif penganiayaan tersebut adalah persoalan pribadi.

“Sementara nggak ada barang yang hilang ya. Belum tahu nih, apakah (dendam) pribadi kita belum tahu juga,” ungkap Azis.

Baca Juga: Ada Warga Sumenep Jadi Korban Pembunuhan di Rantau, Legislatif Minta Pemkab Beri Perhatian Khusus

Pembacok F Ada 6 Orang, 2 Pelaku Tewas Didor Polisi

Tim kepolisian mengungkap cepat kasus pembacokan yang menewaskan F (35) di Harjamukti, Cimanggis, Depok. Dikutip dari detikcom, hanya dua dari para pelaku pembacokan warga asal Sumenep itu berhasil ditangkap.

Kasubdit Jatanras Ditreskrimum Polda Metro Jaya, AKBP Jerry R Siagian saat dikonfirmasi membenatkan, para pelaku telah ditangkap oleh tim gabungan Subdit Jatanras Ditreskrimum Polda Metro Jaya dan Polresta Depok.

“Iya betul, sudah ditangkap,” kata Jerry dilansir dari detikcom, Jumat (3/04/2020).

Sementara itu, Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Yusri Yunus mengatakan total ada 6 pelaku yang ditangkap. Keenam pelaku ditangkap dalam tempo 2×24 jam setelah kejadian pada Rabu (1/04) lalu.

“Dalam waktu 1×24 jam, 6 pelaku telah ditangkap. Dan karena melawan, dilakukan tindakan tegas terukur. Empat pelaku (ditembak kaki) dan dua pelaku tewas,” kata Yusri.

Keenam pelaku adalah Arul, Ala, Wanda, Yansen, M Gilang, dan Pratama alias Joker. Saat ini keempat tersangka masih diperiksa polisi, sedangkan dua tersangka yang tewas dibawa ke RS Polri Kramat Jati, Jaktim.


Source: detikcom

Bagikan di sini!
KOMENTAR

1 Komentar

Tinggalkan Balasan

TOTAL POSITIF
ORANG
Positif
TOTAL SEMBUH
ORANG
Sembuh
TOTAL MENINGGAL
ORANG
Meninggal
INDONESIA

POSITIF , SEMBUH , MENINGGAL

Indonesia
Sumber data : Kementerian Kesehatan & JHU. Update terakhir :
Lowongan

Ra Fuad Amin

Tasawuf

Catatan

Opini dan Resensi

Sastra

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional

%d blogger menyukai ini: