Live Update
covid-19 indonesia

Positif
Sembuh
Meninggal
Kisah Empu Bageno, Sunan Kudus, dan Kiai Pragalba - MATA MADURA

Menu

Kisah Empu Bageno, Sunan Kudus, dan Kiai Pragalba

Kisah Empu Bageno, Sunan Kudus, dan Kiai Pragalba
Link Banner

matamaduranews.com-BANGKALAN-Nama Empu Bageno di Madura Barat begitu masyhur. Bukan semata disebabkan posisinya sebagai petinggi keraton Madura Barat. Namun sang Patih itu merupakan tokoh penting dalam proses Islamisasi di sana.

Dalam kisah babad seringkali disebutkan jika Islam di abad 15 masih belum menjadi agama resmi keraton.

Sang raja kala itu, Kiai Pragalba dan keluarganya dikisahkan masih menganut agama nenek moyangnya dari Majapahit, yaitu agama Hindu.

Kiai Pragalbo dari tiga isterinya memiliki beberapa anak laki-laki. Salah satu putranya sekaligus yang disiapkan sebagai penggantinya ialah Kiai Pratanu.

Berguru pada Sunan Kudus

Syahdan, dalam folklore Madura, di suatu masa, Kiai Pratanu disebut bermimpi didatangi seorang asing yang mengaku bernama Sayyid Maghrabi.

Dalam mimpinya, Kiai Pratanu disuruh memeluk agama Islam, dan diperintahkan berguru pada seorang agung di tanah Jawa, yang bernama Sunan Kudus.

Terkejut, bercampur gelisah, Kiai Pratanu terus memikirkan arti mimpinya. Bahkan diceritakan tidak keluar kamarnya selama tujuh hari.

Setelah itu Kiai Pratanu bermimpi serupa seperti halnya mimpi pertama. Akhirnya sang pangeran ini menghadap ayahnya, Kiai Pragalbo (Pangeran Arosbaya) dan menceritakan mimpinya.

Sang raja yang linuih itu merespon positif mimpi putra kesayangannya tersebut. Sehingga beliau pun memanggil sang Patih, yaitu Empu Bageno.

Bageno diperintahkan ke Kudus untuk memastikan keberadaan tokoh dalam mimpi Pratanu. Konon sang Patih yang sakti mandraguna itu menuju Kudus melalui jalur laut. Ditempuh dengan berjalan di atas air dengan secepat kilat.

Sesampainya di Kudus, Bageno pun benar-benar mendapati keberadaan tokoh yang dikenal dengan nama Sunan Kudus.

Sang wali yang waskita memahami maksud Bageno. Lalu sang Patih itu diperintahkan mencukur rambut dan jenggotnya, serta kumisnya. Tak hanya itu, Bageno juga disuruh memotong kukunya.

Setelah dimandikan oleh Sunan Kudus, maka Bageno diwejang Islam dengan dimulai dari dua kalimat syahadat.

Singkat cerita Bageno berhasil mempelajari seluk-beluk Islam. Dan selanjutnya berpamitan untuk kembali ke Arosbaya.

Sang sunan mengijinkan.

Empu Bageno lantas menuju laut dan bersiap berjalan di atas air. Namun begitu terperanjatnya ia saat mendapati dirinya tenggelam ke air.

Dicobanya kerahkan semua ilmunya, namun gagal. Putus asa iapun kembali ke Sunan Kudus. Mempertanyakan tentang lenyapnya ilmu kanuragannya pasca masuk Islam.

Sang sunan yang arif lalu menjelaskan, bahwa kelebihan yang didapat pada agama sebelumnya itu merupakan istidraj.

Sedangkan kelebihan yang didapat setelah memeluk Islam berasal dari hidayah Allah, salah satunya akan berbuah karomah.

Singkat cerita, Sunan Kudus lantas menyuruh Bageno kembali ke pinggir pantai.

Sang Patih lantas diperintahkan menutup mata, dan jika disuruh buka mata, maka buka.

Saat ada suara “buka matamu” bersamaan dengan tangan Sunan Kudus yang terasa mendorong pelan tubuh Bageno, sang Patih sudah mendapati dirinya berada di pantai Arosbaya dan tepat di depan keraton, kampung halamannya.

Bageno merasa tak habis-habis takjubnya. Dan semakin bertambah keimanannya.

Islam Onggu’

Sesampainya di keraton, Bageno melaporkan semua pengalamannya selama berguru ke Sunan Kudus terlebih dulu pada Kiai Pratanu.

Putra mahkota yang lembut itu tentu saja memahami alasan Bageno lebih dulu masuk Islam. Ia pun lantas membawa Bageno ke hadapan Kiai Pragalbo.

Malang, penuturan Bageno membuat sang raja murka. Pragalbo tidak terima Bageno masuk Islam terlebih dulu. Sehingga iapun memerintahkan sang Patih dipancung.

Namun atas upaya Pratanu, Bageno diampuni, dan Pragalbo mengijinkan Islam diajarkan di Arosbaya. Namun Pragolbo sendiri menolak masuk Islam kala itu, dan berjanji kelak akan mengucap dua kalimah syahadat.

Islam pun berkembang di Arosbaya. Hingga di suatu masa Pragalbo sakit keras dan sudah mendekati ajalnya.

Sang anak, Pratanu membujuk ayahnya agar memeluk Islam. Pragalbo hanya mengangguk dan lantas menghembuskan nafas terakhirnya.

Itulah sebabnya Kiai Pragalbo dikenal dengan julukan Pangeran Islam Onggu’.

Hingga kini pasarean Pragalbo yang dikenal dengan Makam Agung, keramat. Banyak peziarah ke sana. Komplek makam agung masih original dan masih kental dengan nuansa perpaduan Islam dan pra Islam.

R M Farhan

Bagikan di sini!
KOMENTAR

Belum Ada Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Tinggalkan Balasan

TOTAL POSITIF
ORANG
Positif
TOTAL SEMBUH
ORANG
Sembuh
TOTAL MENINGGAL
ORANG
Meninggal
INDONESIA

POSITIF , SEMBUH , MENINGGAL

Indonesia
Sumber data : Kementerian Kesehatan & JHU. Update terakhir :
Kru
Puskesmas
PC
Iklan
Iklan
Iklan
Lowongan

Ra Fuad Amin

Tasawuf

Catatan

Opini dan Resensi

Sastra

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional

%d blogger menyukai ini: