Mar’ie Muhammad; Mr Clean dari Ampel Surabaya

Mata Madura - 10/10/2021
Mar’ie Muhammad; Mr Clean dari Ampel Surabaya
Mar’ie Muhammad - (Twitter @bempknstan)
Penulis
|
Link Banner

matamaduranews.com-Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati meresmikan gedung utama kantor pusat Direktorat Jenderal Pajak (DJP) menjadi Gedung Mar’ie Muhammad pada 19 Januari 2017.

Pemberian nama yang dipersembahkan kepada Mar’ie Muhammad ini sebagai wujud simbolis untuk mengenang mantan Menkeu Mar’ie Muhammad atas keteladanan, kejujuran, integritas, komitmen, serta loyalitasnya terhadap pencapaian tujuan negara dan membangun Indonesia yang bersih.

Mar’ie Muhammad merupakan satu diantara para pejabat yang semasa dirinya menjabat, tak goyah oleh godaan, di saat semua orang menganggap ketiadaan integritas di masa itu adalah suatu hal yang biasa.

Ia tetap mempertahankan keteladanannya sebagai seorang pejabat yang bersih, meski berada di lahan yang “basah”. Perjuangannya dalam pemberantasan korupsi, di apresiasi oleh banyak pihak.

Mantan Menteri Keuangan Republik Indonesia yang mendapatkan julukan sebagai Mr. Clean ini lahir di Ampel, kota Surabaya pada tanggal 3 April 1939.

Muhammad ayahnya, yang sempat menetap di Singapura sebelum hijrah ke Surabaya, merupakan anak pendatang asal Hadramaut – Yaman. Sedangkan ibunya Khadidjah, adalah wanita Melayu berdarah Tionghoa kelahiran Singapura.

Sebagai generasi ketiga yang hijrah ke Nusantara, leluhurnya Bin Mar’i Bin Sa’id berasal dari Hadramaut, mereka mendiami sebuah kawasan di sebelah barat al-Gurfah.

Nasabnya tertulis Bin Sa’id Al Katsiri yang merupakan di antara Qabail Bani Syanfar Al Katsiri dari keturunan Sa’id bin ‘Ali bin ‘Umar bin ‘Amir bin Badar bin Muhammad bin Syanfar Al Katsiri yang selanjut nya dikenal dengan Bin Mar’i Bin Sa’id. (catatan Fahmi Ahmad Bawazir tentang Bin Said yang dinukil Dr. Hasan Albarqi)

Kelahiran dan masa kecil Mr. Clean di Surabaya

Masa kecil Mr. Clean hingga tumbuh remajanya dihabiskan di Ampel, dalam kawasan jalan sasak di kalimas madya, sebuah pemukiman yang dihuni oleh banyak keturunan Arab.

Islam dan arab culture di lingkungan tempatnya tinggal turut membentuk kepribadiannya, termasuk kebiasaannya bersarung saat waktu senggang di rumah.

Masih di kawasan Ampel, dalam lingkungan yang terbentuk oleh atmosfer faham pembaharuan Islam yang sudah ada sejak 1919 di Surabaya, Mr. Clean kecil di sekolahkan oleh kedua orang tuanya di Perguruan Al-Irsyad Al-Islamiyyah.

Saat itu Indonesia baru saja merdeka dan tengah dipertaruhkan oleh kaum republiken sejati, karena Belanda yang memboncengi sekutu, sejak Jepang menyerah tanpa syarat dalam perang dunia II, menginginkan tanah jajahan kembali kepangkuannya.

Letak gedung sekolah Mr. Clean kecil saat untuk pertama kalinya belajar, bukan di Jalan Dana Karya No.46, atau yang pada masa Hindia Belanda masih disebut Ambach-schoolweg No.1. Melainkan di Ampel Maghfur 22 yang asalnya dipergunakan bagi murid puteri, karena gedung sekolah Al-Irsyad Al-Islamiyyah di jalan Dana Karya yang terkenal, setelah dikuasai Tentara Jepang dan dijadikannya Rumah Sakit Angkatan Laut, diduduki oleh Tentara Sekutu.

Perguruan Al-Irsyad Al-Islamiyyah yang berada di Ampel Maghfur saat itu, untuk sementara waktu dipimpin oleh al-ustadz Ali Balbeid, karena al-Ustadz Oemar Hoebeis sebagai tokoh central di perguruan itu, sedang berada dalam arus gelombang perjuangan revolusi kemerdekaan bangsa Indonesia, terutama sejak keterlibatannya bersama al-ustadz Ahmad bin Mahfudz dalam wadah Majelis Islam A’la Indonesia (MIAI), yang disusul kemudian setelah pembentukan Majelis Syuro Muslimin Indonesia (Masyumi) pada bulan November 1943, dan kedudukannya sebagai anggota Komite Nasional Pusat (1947).

 

Halaman:
1
2
3

Tinggalkan Komentar

Terkini

TF Beli Sabu pada WS, WS Beli ke Siapa?

TF Beli Sabu pada WS, WS Beli ke Siapa?

Hukum & Kriminal   Sumenep
Di Balik Lonjakan Angka Vaksinasi Covid-19 di Sumenep, Ternyata Ini yang Mempengaruhi

Di Balik Lonjakan Angka Vaksinasi Covid-19 di Sumenep, Ternyata Ini yang Mempengaruhi

Covid-19   Headline   Sumenep
Dua Dokter Spesialis Mata RSUD dr H Moh Anwar Sumenep Berbagi Cara Mendeteksi Gejala Katarak

Dua Dokter Spesialis Mata RSUD dr H Moh Anwar Sumenep Berbagi Cara Mendeteksi Gejala Katarak

Kesehatan   Sumenep
Kebijakan Bupati Achmad Fauzi, Kamis sampai Jumat Sumenep Kembali Bernuansa Keraton

Kebijakan Bupati Achmad Fauzi, Kamis sampai Jumat Sumenep Kembali Bernuansa Keraton

Budaya   Sumenep
Toko Ananda Gapura Terbakar, Pemilik Rugi Rp 1,5 Miliar

Toko Ananda Gapura Terbakar, Pemilik Rugi Rp 1,5 Miliar

Peristiwa   Sumenep
Demo Dugaan Korupsi Gedung Dinkes Sumenep yang Belum Jelas

Demo Dugaan Korupsi Gedung Dinkes Sumenep yang Belum Jelas

Sumenep
Siswa dan Guru MIN 1 Sumenep Berpakaian Nuansa Keraton dan Budaya SumenepHari Jadi Sumenep ke 752

Siswa dan Guru MIN 1 Sumenep Berpakaian Nuansa Keraton dan Budaya Sumenep
Hari Jadi Sumenep ke 752

Sumenep
Dapat Kucuran DBHCHT 2021, Direktur RSUD dr H Moh Anwar Sumenep Komitmen Layani Masyarakat

Dapat Kucuran DBHCHT 2021, Direktur RSUD dr H Moh Anwar Sumenep Komitmen Layani Masyarakat

Kesehatan   Sumenep
Bupati Putuskan Jadwal Pemungutan Pilkades Sumenep pada 25 November 2021

Bupati Putuskan Jadwal Pemungutan Pilkades Sumenep pada 25 November 2021

Headline   Pilkades   Sumenep
Anggota Fraksi PDIP DPRD Jeneponto Diduga Aniaya Warga Pakai Samurai

Anggota Fraksi PDIP DPRD Jeneponto Diduga Aniaya Warga Pakai Samurai

Headline   Hukum & Kriminal   Lintas Daerah
Bupati Sumenep Mengisyaratkan Pilkades Digelar 25 November 2021

Bupati Sumenep Mengisyaratkan Pilkades Digelar 25 November 2021

Pilkades   Sumenep
Intip Cara Hamil Sehat Tips dari Dokter Spesialis Kandungan RSUD Moh Anwar Sumenep 

Intip Cara Hamil Sehat Tips dari Dokter Spesialis Kandungan RSUD Moh Anwar Sumenep 

Kesehatan   Sumenep
Aksi Melayani Pendidikan, BPRS Bhakti Sumekar Berikan Penghargaan kepada 6 Sarjana Berprestasi INKADHA Sumenep

Aksi Melayani Pendidikan, BPRS Bhakti Sumekar Berikan Penghargaan kepada 6 Sarjana Berprestasi INKADHA Sumenep

BPRS   Pendidikan   Sumenep
Bupati Achmad Fauzi Buka Pameran dan Kontes Bonsai Nasional 2021Saya Minta Kontes Khusus Bonsai Cemara Udang

Bupati Achmad Fauzi Buka Pameran dan Kontes Bonsai Nasional 2021
Saya Minta Kontes Khusus Bonsai Cemara Udang

Event   Sumenep
Noer Wachid Riqzal Firdauz, Dosen STKIP PGRI Sumenep Jadi Wasit di PON Papua XX 2021Satu-satunya dari Madura

Noer Wachid Riqzal Firdauz, Dosen STKIP PGRI Sumenep Jadi Wasit di PON Papua XX 2021
Satu-satunya dari Madura

Headline   Nasional   Olahraga
Close Ads X
--> -->