Menu

Sumenep Masuk Kabupaten Sangat Inovatif dalam Kompetisi IGA 2020

Sumenep Masuk Kabupaten Sangat Inovatif dalam Kompetisi IGA 2020
Pembukaan Forum Penilaian Presentasi Inovasi oleh kepala daerah secara virtual, Rabu (4/11/2020) di Kemendagri. Innovative Government Award (IGA) merupakan kegiatan tahunan yang diselenggarakan Kemendagri dalam rangka merangsang daerah agar terus berinovasi dengan meningkatkan kinerja penyelenggaraan pemerintah daerahnya. Dengan begitu, daerah diharap mampu mewujudkan kesejahteraan masyarakat. (litbang.kemendagri.go.id)
Link Banner

matamaduranews.com-Kabupaten Sumenep bersama 38 daerah di Indonesia dinyatakan lolos ke tahapan nominator presentasi kompetisi Innovative Government Award (IGA) 2020 yang diselenggarakan Kemendagri melalui Badan Litbang Kemendagri.

Sumenep tergolong Kabupaten Sangat Inovatif dalam kompetisi IGA 2020 sehingga bisa lolos pada putaran ketiga dari empat penilaian kompetisi daerah yang terus melakukan inovasi pelayanan pemerintah dalam mewujudkan kesejahteraan warganya.

38 faerah yang melakukan tahapan presentasi pada Rabu (4/11/2020) yakni Provinsi Lampung, Sumatera Barat, Sumatera Selatan, Jawa Tengah, Jawa Barat, DKI Jakarta dan Provinsi Banten.

Sedangkan labupaten yang masuk kategori sangat inovatif adalah Kabupaten Situbondo, Kabupaten Bogor, Kabupaten Hulu Sungai Selatan, Kabupaten Banyuwangi, Kabupaten Malang, Kabupaten Lampung Barat, Kabupaten Musi Rawas, Kabupaten Sumenep, Kabupaten Bangka, Kabupaten Tanggamus, Kabupaten Temanggung, Kabupaten Wonogiri, Kabupaten Nabire, Kabupaten Rote Ndao, Kabupaten Pesisir Barat, Kabupaten Pulau Morotai, Kabupaten Bengkalis.

Ketua Tim Penilai IGA 2020, Inspektur Jenderal Kemendagri Tumpak Haposan Simanjuntak, menuturkan, ada lima kategori pemenang dalam IGA 2020, yakni Provinsi Sangat Inovatif, Kabupaten Sangat Inovatif, Kota Sangat Inovatif, Daerah Teringgal Sangat Inovatif, dan Daerah Perbatasan Sangat Inovatif.

Dari lima kategori itu, sebanyak 38 daerah yang berhasil lolos ke tahapn presentasi. Rincian jumlah itu yakni, terdiri dari 7 provinsi, 12 kabupaten, 12 kota, 3 daerah tertinggal, dan 4 daerah perbatasan.

Tahapan presentasi ini akan berlangsung selama dua hari yakni dari 4 hingga 5 November 2020 secara virtual

Tumpak menuturkan, daerah yang masuk nominasi telah melalui dua tahapan sebelumnya, yakni penjaringan inovasi dan penilaian indeks inovasi.

Usai mendengar paparan, sebenarnya dilakukan tahapan verifikasi lapangan untuk mengumpulkan bukti-bukti yang lebih akurat dan kuat. Namun, karena merebaknya pandemi sehingga tahapan verifikasi lapangan ditiadakan.

Sementara itu, Menteri Dalam Negeri, Muhammad Tito Karnavian yang diwakili Sekretaris Jenderal Kemendagri, Muhammad Hudori saat membuka tahapan penilaian presentasi inovasi kepala daerah mengatakan, IGA merupakan kegiatan tahunan yang digelar Kemendagri melalui Badan Litbang Kemendagri.

“Tahapan presentasi ini merupakan tahapan ketiga dari empat penilaian gelaran IGA 2020,” terangnya.

Dikatakan, IGA sebagai upaya pemerintah untuk merangsang daerah agar terus berinovasi dengan meningkatkan kinerja penyelenggaraan pemerintah daerahnya. Dengan begitu, daerah mampu mewujudkan kesejahteraan masyarakat.

“Yaitu melalui peningkatan pelayanan publik, pemberdayaan masyarakat dan peran serta masyarakat, terakhir dengan apa yang disebut peningkatan daya saing daerah,” ujar Mendagri, dalam sambutan yang dibacakan Muhammad Hudori, Rabu (4/11/2020).

Selain itu, kegiatan IGA, katanya-merupakan bagian dari kewajiban pemerintah untuk mengembangkan invensi dan inovasi.

“Pemerintah pusat dan daerah wajib menggunakan hasil invensi dan inovasi nasional dalam melakukan pembangunan. Ini seperti diatur dalam UU Nomor 11 Tahun 2019 tentang Sisnas Iptek,” sambungnya.

Hudori mengutip pelantikan Presiden pada 2019 yang menekankan inovasi tak hanya sebagai pengetahuan, tetapi juga budaya. Dalam dunia yang penuh risiko, dinamis, dan kompetitif, harus mengembangkan cara-cara dan nilai-nilai baru terlebih dalam situasi pandemi. Jangan sampai terjebak dalam rutinitas yang monoton.

“Saya kira ini yang sering disampaikan oleh Bapak Presiden dalam berbagai kesempatan acara-acara penting,” ujar Hudori.

Dengan kegiatan IGA diharap, agenda nasional terutama di bidang pembangunan yang meliputi peningkatan sumber daya manusia yang berkualitas dan berdaya saing dapat teruwujud. Selain itu, juga mampu memacu pertumbuhan ekonomi di seluruh wilayah. Ia berharap inovasi yang dimiliki oleh peserta yang masuk dalam nominasi dapat menjadi role model bagi daerah lain dalam menerapkan inovasi.

sumber: litbang.kemendagri.go.id

KOMENTAR

Belum Ada Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Tinggalkan Balasan

Lowongan

Hukum & Kriminal

Ra Fuad Amin

Disway

Tasawuf

Inspirator

Catatan

Sastra

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional

%d blogger menyukai ini: