Pinjaman Online

Mata Madura - 13/10/2021
Pinjaman Online
ilustrasi - (Istimewa)
Penulis
|
Link Banner

matamaduranews.com-Zaman digital, zaman serba online, apa saja bisa diperoleh dan dilakukan melalui aktifitas online. Berbagai pekerjaan dan profesi beroperasi melalui online, mulai dari kegiatan halal seperti order makanan, sampai kegiatan haram, seperti perdagangan manusia sampai prostitusi online.

Belakangan ini yang lagi viral adalah munculnya lintah darat digital, yang disebut sebagai fintech lending digital, atau lebih dikenal sebagai ‘’pinjol’’ alias pinjaman online. Korbannya sudah sangat meluas di kalangan masyarakat, sampai Presiden Jokowi menyinggungnya di depan para pejabat OJK (Otoritas Jasa Keuangan).

Lintah darat beroperasi di desa-desa, menawarkan pinjaman tanpa prosedur administratif yang berbelit-belit dan tanpa perlu agunan. Tapi, dalam praktiknya kemudian utang membengkak karena bunganya bisa berlipat puluhan kali. Si pengutang akan berakhir makin bangkrut dan harta yang tersisa akan disita oleh si lintah darat.

Lintah adalah hewan air yang kerjanya mengisap darah. Lintah darat mengisap darah rakyat yang mengalami kesulitan ekonomi dan tidak punya akses untuk berutang ke lembaga keuangan resmi. Lintah darat gaya lama sudah jarang beroperasi di desa. Sebagai gantinya, sekarang muncul lintah darat online, yang jauh lebih ganas dan sadis dibanding lintah darat tradisional.

Tidak ada catatan resmi berapa banyak masyarakat yang menjadi korban lintah darat online. Biasanya masyarakat malu melaporkan diri karena utang dianggap sebagai aib. Secara sosiologis masyarakat merasa malu kalau ketahuan punya utang, karena itu mereka merahasiakannya. Praktik itu terjadi sejak era lintah darat tradisional sampai era lintah darat digital sekarang ini.

Umumnya para korban itu baru terbuka kasusnya ketika kondisinya sudah amat parah. Seorang guru TK di Kota Malang meminjam kepada fintech lending uang sebesar Rp 1,8 juta. Dari transaksi itu sang guru hanya menerima Rp 1,2 juta dengan alasan dipotong untuk biaya administrasi.

Guru TK itu kepepet berutang karena butuh biaya untuk membayar kuliah S1. Tetapi, yang terjadi kemudian utangnya semakin hari semakin membengkak. Sang guru kaget bukan alang kepalang ketika mengetahui utangnya menggajah-bengkak menjadi Rp 40 juta.

Pinjol ilegal mempekerjakan debt collector digital yang tidak kalah sadis dan brutal dibanding dengan debt collector tradisional. Publik sudah banyak mendengar praktik kekerasan yang dilakukan para penagih utang konvensional. Mereka tidak segan-segan mendatangi rumah pengutang dan menyita paksa barang atau perabotan apa saja yang tersedia.

Insiden kekerasan sering terjadi ketika penagih utang, yang dipekerjakan perusahaan leasing, mencegat pengutang di tengah jalan dan merampas paksa sepeda motor yang dikendarai pengutang. Orang sudah mafhum bahwa perusahaan leasing membuat persyaratan yang sangat mudah bagi konsumen untuk mendapatkan kredit sepeda motor. Cukup menunjukkan selembar KTP dan uang administrasi Rp 500 ribu seseorang bisa membawa pulang sepeda motor kreditan.

Masalah akan muncul ketika terjadi penunggakan cicilan. Perusahaan leasing itu mempekerjakan para penagih utang, yang biasanya mempergunakan cara-cara preman dalam menjalankan tugasnya. Para penagih utang itu beroperasi dengan tampilan sangar dan mengintai korban di pinggir jalan.

Begitu korban muncul, sepeda motor akan langsung dirampas kalau tidak bisa membayar tunggakan pada saat itu juga. Insiden semacam ini sering berakhir dengan kekerasan ketika pemilik motor melawan. Masyarakat yang kesal terhadap penagih utang preman itu akhirnya membalas dengan melakukan pengeroyokan.

Penagih utang konvensional ini dianggap brutal dan kurang ajar. Praktik ini juga diterapkan oleh penagih utang digital yang dipekerjakan oleh perusahaan pinjol ilegal. Mereka mempekerjakan debt collector digital yang menagih dengan cara-cara teror. Para penagih utang digital ini menagih melalui pesan WA setiap detik. Bukan itu saja, penagih digital ini mengancam dan meneror dengan menyebarkan aib pengutang kepada sahabat, kolega, dan handai tolan.

Dalam kasus guru TK di Malang, dia akhirnya dipecat oleh kepala sekolah karena dianggap mempermalukan institusi. Utang membengkak dan kehilangan pekerjaan, sang guru tidak tahu harus kemana mengadu. Kasusnya menjadi viral nasional, sampai kemudian pemerintah kota Malang turun tangan menutup utangnya dengan dana bantaun dari Baznas (badan amil zakat nasional) kota Malang.

Teror brutal yang dilakukan oleh debt collector menyebabkan pengutang depresi sampai akhirnya bunuh diri. Seorang pengutang di Jakarta bunuh diri di kantor karena tidak tahan menghadapi teror debt collector digital. Pengutang itu gantung diri di kantornya di malam hari ketika kantor sepi. Ia meninggalkan selembar kertas berisi catatan utang online yang membengkak.

Di masa pandemi, ketika rakyat sudah sangat tertekan oleh kesulitan ekonomi, para lintah darat digital semakin luas beroperasi. Masyarakat mengalami kesulitan mengakses pinjaman dari lembaga keuangan resmi karena persyaratan administratif yang rumit. Masyarakat kelas menengah bawah ini tidak memenuhi syarat untuk bisa menerima pinjaman dari bank. Mereka termasuk dalam kategori ‘’unbankable’’ yang biasanya menjadi korban empuk lintah darat tradisional dan digital.

Ekonom Prof. Muhammad Yunus dari Bangladesh menemukan cara efektif untuk mengatasi problem ruwet ini. Kasus orang miskin di Bangladesh sama saja dengan kasus di Indonesia. Rakyat miskin yang tidak punya akses ke bank itu menjadi korban lintah darat dan terjebak utang turun temurun sehingga menjadi miskin seumur hidup.

Rakyat miskin selalu ‘’unbankable’’ tidak layak bank, seumur hidup karena tidak punya apapun yang bisa menjadi collateral atau agunan. Perbankan konvensional adalah ujung tombak praktik kapitalisme, yang hanya memberi pinjaman kepada orang kaya yang meminjam uang untuk mengembangkan usaha supaya main kaya.

Orang miskin, yang butuh modal untuk mempertahankan hidup, justru tidak bisa dilayani oleh bank. Praktik diskriminatif ini semakin luas menjadi diskriminasi gender, karena nasabah perempuan umumnya dianggap punya kredibilitas dan kapabilitas lebih rendah dalam mengembalikan pinjaman dibanding laki-laki. Karena itu bank lebih memilih nasabah laki-laki ketimbang perempuan.

Muhammad Yunus membuat terobosan untuk memecah kebuntuan ini. Dalam buku ‘’Grameen Bank: Bank for the Poor’’ (2006), Yunus menceritakan bahwa ia mengajukan konsep ‘’bank melarat’’ kepada pemerintah pada 1976 tetapi ditolak.

Yunus kemudian mencari donatur dari teman-temannya dan mulai memberikan kredit kecil kepada ibu-ibu pedagang di pasar. Para perempuan lebih diprioritaskan untuk mendapat pinjaman tanpa agunan ini, karena dianggap punya daya juang yang tinggi untuk menyelamatkan hidup anak-anak dan keluarga. Kaum perempuan juga dianggap punya tingkat amanah yang tinggi dibanding laki-laki.

Berdirilah Grameen Bank (Bank Orang Miskin) yang menjalankan program microfinancing dengan memberi pinjaman kecil tanpa agunan. Dalam waktu singkat Bank Miskin berkembang pesat, dan pada 1984 pemerintah Bangladesh secara resmi mengakui keberadaan ‘’Bank Miskin’’ .

Dalam waktu singkat Bank Miskin punya nasabah 8,4 juta orang, mayoritas ibu-ibu pedagang kecil di pasar. Tingkat NPL (non-performing loan) atau pengemplang utang, nyaris nol. Bank Miskin bahkan bisa mengumpulkan modal dari nasabah, yang sekaligus menjadi pemegang saham, dan menyalurkannya kepada masyarakat miskin di seluruh Bangladesh.

Atas keberhasilannya ini Muhammad Yunus mendapatkan penghargaan Nobel Perdamaian pada 2006. Dalam pidato pengukuhannya Muhammad Yunus mengatakan bahwa Grameen Bank, yang asalnya dinamakan ‘’Bank for the Poor’’ (bank untuk orang miskin) dalam waktu dekat akan berubah menjadi ‘’Bank for the Formerly Poor’’ (bank untuk bekas orang miskin).

Di China, pengusaha Jack Ma mendirikan mendirikan perusahaan keuangan ‘’Ant-Group’’ yang mengoperasikan bank digital dengan konsep microfinancing seperti Muhammad Yunus. Bedanya, Grameen Bank beroperasi sebagai bank konvensional, sedang Ant-Group beroperasi sebagai bank digital.

Nasabah yang disasar sama-sama orang-orang miskin yang ‘’unbankable’’. Jack Ma memberi kemudahan pinjaman dalam skala yang sangat kecil, cukup dengan melalui aplikasi. Seorang nasabah bisa meminjam uang untuk memeli buku pelajaran sekolah atau membayar tagihan listrik. Prosedurnya cukup melalui aplikasi, tanpa agunan, dan tidak ada bunga.

Dengan aplikasi ini Jack Ma bisa memberi pinjaman kepada ratusan juta orang kelas bawah yang selama ini tidak bisa mendapatkan akses perbankan. Jack Ma memberikan kontribusi yang kongkret dalam mengentas kemiskinan di China.

Orang-orang seperti Muhammad Yunus dan Jack Ma muncul sebagai dewa penyelamat ketika negara tidak bisa hadir mengatasi kemiskinan yang parah.

Di Indonesia negara belum hadir secara kongkret untuk mengatasi kemiskinan struktural yang makin mencekik. Kita membutuhkan orang-orang seperti Muhammad Yunus dan Jack Ma untuk mengisi kevakuman ini. (*)

sumber: kempalan

Tinggalkan Komentar

Terkini

TF Beli Sabu pada WS, WS Beli ke Siapa?

TF Beli Sabu pada WS, WS Beli ke Siapa?

Hukum & Kriminal   Sumenep
Di Balik Lonjakan Angka Vaksinasi Covid-19 di Sumenep, Ternyata Ini yang Mempengaruhi

Di Balik Lonjakan Angka Vaksinasi Covid-19 di Sumenep, Ternyata Ini yang Mempengaruhi

Covid-19   Headline   Sumenep
Dua Dokter Spesialis Mata RSUD dr H Moh Anwar Sumenep Berbagi Cara Mendeteksi Gejala Katarak

Dua Dokter Spesialis Mata RSUD dr H Moh Anwar Sumenep Berbagi Cara Mendeteksi Gejala Katarak

Kesehatan   Sumenep
Kebijakan Bupati Achmad Fauzi, Kamis sampai Jumat Sumenep Kembali Bernuansa Keraton

Kebijakan Bupati Achmad Fauzi, Kamis sampai Jumat Sumenep Kembali Bernuansa Keraton

Budaya   Sumenep
Toko Ananda Gapura Terbakar, Pemilik Rugi Rp 1,5 Miliar

Toko Ananda Gapura Terbakar, Pemilik Rugi Rp 1,5 Miliar

Peristiwa   Sumenep
Demo Dugaan Korupsi Gedung Dinkes Sumenep yang Belum Jelas

Demo Dugaan Korupsi Gedung Dinkes Sumenep yang Belum Jelas

Sumenep
Siswa dan Guru MIN 1 Sumenep Berpakaian Nuansa Keraton dan Budaya SumenepHari Jadi Sumenep ke 752

Siswa dan Guru MIN 1 Sumenep Berpakaian Nuansa Keraton dan Budaya Sumenep
Hari Jadi Sumenep ke 752

Sumenep
Dapat Kucuran DBHCHT 2021, Direktur RSUD dr H Moh Anwar Sumenep Komitmen Layani Masyarakat

Dapat Kucuran DBHCHT 2021, Direktur RSUD dr H Moh Anwar Sumenep Komitmen Layani Masyarakat

Kesehatan   Sumenep
Bupati Putuskan Jadwal Pemungutan Pilkades Sumenep pada 25 November 2021

Bupati Putuskan Jadwal Pemungutan Pilkades Sumenep pada 25 November 2021

Headline   Pilkades   Sumenep
Anggota Fraksi PDIP DPRD Jeneponto Diduga Aniaya Warga Pakai Samurai

Anggota Fraksi PDIP DPRD Jeneponto Diduga Aniaya Warga Pakai Samurai

Headline   Hukum & Kriminal   Lintas Daerah
Bupati Sumenep Mengisyaratkan Pilkades Digelar 25 November 2021

Bupati Sumenep Mengisyaratkan Pilkades Digelar 25 November 2021

Pilkades   Sumenep
Intip Cara Hamil Sehat Tips dari Dokter Spesialis Kandungan RSUD Moh Anwar Sumenep 

Intip Cara Hamil Sehat Tips dari Dokter Spesialis Kandungan RSUD Moh Anwar Sumenep 

Kesehatan   Sumenep
Aksi Melayani Pendidikan, BPRS Bhakti Sumekar Berikan Penghargaan kepada 6 Sarjana Berprestasi INKADHA Sumenep

Aksi Melayani Pendidikan, BPRS Bhakti Sumekar Berikan Penghargaan kepada 6 Sarjana Berprestasi INKADHA Sumenep

BPRS   Pendidikan   Sumenep
Bupati Achmad Fauzi Buka Pameran dan Kontes Bonsai Nasional 2021Saya Minta Kontes Khusus Bonsai Cemara Udang

Bupati Achmad Fauzi Buka Pameran dan Kontes Bonsai Nasional 2021
Saya Minta Kontes Khusus Bonsai Cemara Udang

Event   Sumenep
Noer Wachid Riqzal Firdauz, Dosen STKIP PGRI Sumenep Jadi Wasit di PON Papua XX 2021Satu-satunya dari Madura

Noer Wachid Riqzal Firdauz, Dosen STKIP PGRI Sumenep Jadi Wasit di PON Papua XX 2021
Satu-satunya dari Madura

Headline   Nasional   Olahraga
Close Ads X
--> -->