Live Update
covid-19 indonesia

Positif
Sembuh
Meninggal
Tantangan dan Nestapa Pembelajaran Daring di Tengah Gempuran Virus Corona - MATA MADURA

Menu

Tantangan dan Nestapa Pembelajaran Daring di Tengah Gempuran Virus Corona

Tantangan dan Nestapa Pembelajaran Daring di Tengah Gempuran Virus Corona
Ilustrasi Tantangan dan Nestapa Pembelajaran Daring di Tengah Gempuran Virus Corona. (By Design A. Warits/Mata Madura)
Link Banner

Oleh: Lutfi*

Sejak akhir tahun 2019 lalu hingga sekarang virus Corona atau Covid-19 masih menjadi trending topic dunia. Keberadaannya menjadi headline berbagai media dan menjadi topik pembicaraan dari kalangan rendah sampai atas. Kepopulerannya saat ini mengalahkan ketenaran artis kelas dunia macam Vin Diesel, Dwayne Johnson, bahkan pemain sepak bola sekaliber Messi dan Ronaldo.

Berbeda dengan artis-artis yang disebutkan tadi yang kehadirannya selalu dinantikan, virus corona justru menjadi momok menakutkan dan mematikan bagi seluruh manusia di berbagai negara. Kehadirannya telah memakan ratusan ribu korban jiwa. Bahkan, di Indonesia saja saat ini hampir seribu orang dinyatakan positif terpapar virus Corona dan mungkin akan bertambah nantinya.

Virus yang berasal dari Kota Wuhan, China ini memang sangat mengerikan. Penyebarannya yang begitu cepat dari manusia ke manusia dalam waktu singkat membuat virus Corona dinyatakan sebagai pandemi global oleh WHO. Hingga saat ini, virus Corona telah menyebar ke 198 negara yang ada di dunia.

Dampak virus Corona sudah dapat dirasakan di berbagai sektor, seperti sektor ekonomi, pariwisata, pendidikan dan sektor lainnya. Dalam sektor pendidikan, contoh gamblangnya adalah diterbitkannya surat edaran untuk belajar di rumah. Kegiatan belajar di rumah dilaksanakan dari tanggal 16 Maret sampai dengan 29 Maret (kini telah diperpanjang) dengan tetap memerhatikan keadaan.

Akhirnya, setelah dikeluarkannya surat ederan, sekolah saat ini begitu sepi tanpa aktivitas belajar sebagaimana biasanya. Kemanakah para guru dan murid melangsungkan kegiatan belajar mengajar? Jawabannya, setelah ditetapkannya social distancing pemerintah menganjurkan bekerja dari rumah. Oleh karenanya, pembelajaran pun dilaksanakan dari rumah dengan memanfaatkan media daring. Satu masalah terjawab sudah mengenai kegiatan pembelajaran.

Peralihan dari belajar dengan cara tatap muka di sekolah ke pembelajaran daring memunculkan masalah baru dan menjadi tantangan saat pembelajaran berlangsung. Terdapat beragam keluhan yang disampaikan oleh guru dan siswa ketika belajar secara daring. Dari diskusi dengan beberapa guru dan siswa berikut masalah-masalah yang muncul.

Sama-Sama Kudet

Sesuatu yang baru menimbulkan tantangan baru. Itulah ungkapan yang tepat untuk kegiatan pembelajaran saat ini yang beralih dari tatap muka langsung menjadi pembelajaran daring. Meskipun pada kenyataannya pembelajaran daring tidaklah baru-baru amat, karena beberapa bimbingan belajar telah melakukannya terlebih dahulu.

Virus Corona yang kehadirannya tidak diharapkan dan tidak diundang memaksa guru dan siswa mengupdate pengetahuan baru mengenai tatacara pembelajaran daring. Siswa yang kurang update (kudet) akan ketinggalan dalam pelajaran. Apabila guru yang kudet, maka otomatis pembelajaran tidak akan berjalan. Jika sama-sama kudet, maka berhentilah pembelajaran itu.

Bisa dipahami bersama, pembelajaran tatap muka seperti yang biasa dilakukan telah mendarah daging. Oleh karenanya, pembelajaran daring yang harus dilakukan memberikan kecanggungan bagi guru dan siswa. Bahkan, tidak sedikit guru dan siswa memilih mengabaikan. Dari kecanggungan dan sikap abai yang dibiarkan itulah nanti membuat pembelajaran kurang terupdate juga.

Maka dari itu, diperlukan kesadaran dan pemahaman bersama baik guru maupun siswa untuk tetap belajar dengan media yang baru. Melalui pembelajaran daring setidaknya guru dan siswa telah memanfaatkan kemajuan teknologi dan informasi.

Perihal Jaringan

Tantangan selanjutnya adalah masalah jaringan. Jaringan dapat diibaratkan sebagai oksigen dalam kehidupan. Bisa dibayangkan ketika oksigen yang masuk ke dalam tubuh itu kurang, maka dapat menggangu sistem kerja otak, sistem peredaran darah dan sistem lainnya serta dapat menyebabkan kematian. Begitu halnya dengan jaringan, jaringan yang tidak normal atau bahkan tidak ada sama sekali dapat menghambat pembelajaran daring.

Pembelajaran daring sangat bergantung pada jaringan internet yang kuat. Semakin bagus jaringan internet semakin bagus pula kualitas gambar, video dan suara yang diterima oleh pembelajar. Terdapat beberapa keluhan dari guru dan siswa perihal jaringan internet. Misalnya, jaringan internet yang sering tidak stabil di kota, lebih-lebih di desa. Ketidakstabilan jaringan memaksa guru dan siswa untuk gonta-ganti kartu perdana yang sekiranya mendukung kualitas jaringan.

Keluhan lainnya datang dari faktor ekonomi di mana siswa harus mempertimbangkan pilihannya untuk membeli kuota internet. Kuota internet menjadi syarat berikutnya yang harus terpenuhi agar pembelajaran daring berjalan lancar.

Melihat keadaan sekarang, di tengah pandemi virus Corona dengan kondisi ekonomi yang agak susah, siswa dituntut untuk memilah dan memilih mana yang lebih prioritas, terlebih lagi bagi yang memiliki keterbatasan ekonomi. Oleh karenanya, guru dan siswa dituntut untuk memahami keadaan masing-masing.

Gagal Fokus

Pembelajaran daring atau panjangnya adalah aktivitas pembelajaran menggunakan jaringan internet. Pembelajaran daring saat ini menjadi pilihan utama dalam pandemi virus Corona. Sebagaimana pembelajaran tatap muka, pembelajaran daring pun tidak luput dari godaan yang membuat guru dan siswa gagal fokus. Contohnya seperti media sosial, game, dan kesibukan lainnya di rumah.

Penduduk Indonesia yang kadang disebut netizen+62 sudah tidak diragukan lagi eksistensi penduduknya di media sosial. Dilansir dari detikcom terdapat sekitar 160 juta pengguna aktif media sosial di Indonesia. Artinya, lebih separuh penduduk Indonesia telah menggunakan media sosial. Salah satu penggunanya adalah guru dan siswa.

Keaktifan netizen +62 di media sosial berdampak pada pembelajaran daring. Ketika pembelajaran daring berlangsung kerap kali media sosial menggagalkan fokus guru dan siswa. Misalnya, masuknya pesan melalui media sosial sehingga membuat guru atau siswa ingin segera membukanya. Contoh lainnya adalah guru atau siswa terkadang lebih tergoda melihat foto, video, dan status orang lain.

Untuk mengatasi ini selain diingatkan oleh guru, diperlukan kesadaran bersama antara siswa, guru dan orang tua untuk mengontrol agar perhatian tetap terfokus pada kegiatan belajar mengajar. Pembelajaran daring akan berjalan selayaknya pembelajaran di kelas manakala adanya kesadaran dan keseriusan untuk belajar dari siswa, guru dan orang tua sebagai pengontrol aktivitas siswa di rumah.

Tantangan-tantangan di atas akan berimbas pada tercapainya tujuan pembelajaran. Maka dari itu, tantangan tersebut perlu mendapat perhatian bersama dan mengambil langkah konkrit agar tidak terjadi kenestapaan yang begitu mendalam terhadap pendidikan kita di tengah gempuran virus Corona.

* Pengajar di SMA Plus Miftahul Ulum Terate, Pandian, Sumenep.

Bagikan di sini!
KOMENTAR

Belum Ada Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Tinggalkan Balasan

TOTAL POSITIF
ORANG
Positif
TOTAL SEMBUH
ORANG
Sembuh
TOTAL MENINGGAL
ORANG
Meninggal
INDONESIA

POSITIF , SEMBUH , MENINGGAL

Indonesia
Sumber data : Kementerian Kesehatan & JHU. Update terakhir :
Lowongan

Ra Fuad Amin

Tasawuf

Catatan

Opini dan Resensi

Sastra

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional

%d blogger menyukai ini: