Innalilahi, Nyai Hj Makkiyah As’ad Sukorejo Situbondo Wafat

matamaduranews.com-Kabar duka atas wafatnya Nyai Hj Makkiyah As’ad Sukorejo Situbondo seketika menyebar luas di jejaring media sosial. Baik di FB maupun di Grup-Grup WhatsApp, sejak Selasa petang, 16 Agustus 2022.

انا لله وانا اليه راجعون

Telah Wafat Ny. Hj. Makkiyah As’ad Syamsul Arifin

Beliau kakanda Ny Hj Isya’iyah As’ad dan Kakanda KHR Moh Kholil As’ad pemangku P2WS Mimbaan

Bibinda KHR Ach Azaim Ibrahimy pemangku P2S2 Sukorejo

Pada hari ini, Selasa, 16 Agustus 2022

Semoga beliau ditempatkan di Surganya Allah SWT. Amin..🤲🤲🤲

Pesan lain menulis:

Innalilahi, telah berpulang nyai Makkiyah As’ad Binti KHR As’ad Syamsul Arifin Ba’da Maghrib, semoga beliau wafat dalam keadaan Husnul khatimah,” demikian isi pesan yang tersebar.

Hingga berita ini ditulis, belum diketahui penyebab wafatnya Nyai Makkiya As’ad.

KH Muhyiddin Khatib, selaku salah satu dosen Ma’had Aly Sukorejo membenarkan informasi wafatnya Nyai Makkiyah As’ad.

“Iya benar, baru saja wafat sekira Ba’da Maghrib, beliau wafat di kediaman (Pondok pesantren Salafiyah Syafi’iyah),” terangnya seperti dikutip NU Online Jatim.

Kai Muhyiddin mengenang almarhumah sebagai sosok pejuang dan panutan. Bukan hanya bagi santri dan keluarga pondok pesantren Salafiyah Syafi’iyah saja, namun juga panutan masyarakat.

“Beliau adalah sosok pejuang tangguh dan panutan bagi semuanya, saya merasa sangat kehilangan dengan berpulangnya beliau, semoga beliau berkumpul dengan Kiai As’ad di Jannah sana,” tandasnya.

Profil Nyai Hj Makkiyah As’ad

Seperti dikutip dari situs laduni, Nyai Hj Makkiyah As’ad lahir pada 31 Desember 1954 di Situbondo, Jawa Timur.

Beliau merupakan putri dari pasangan KH. As’ad Syamsul Arifin dan Nyai Zubaidah Baidhowi.

Beliau adalah anak keempat dari sembilan bersaudara, yakni Nyai Hj. Zainiyah As’ad, Nyai Hj. Mukarromah, Nyai. Hj. Makkiyah As’ad, Nyai Hj. Isaiyah As’ad, KH. Fawaid As’ad.

BACA JUGA :  Ini Kisah Orang Tua Adi Poday Juga Kakek Joko Tole di Sumenep

Saudara lain ibu adalah KH. Cholil As’ad Syamsul Arifin dan Abdurrahman.

Seperti diketahui banyak orang. KH As’ad Syamsul Arifin-ayahanda Nyai Hj Makkiyah As’ad seorang ulama yang menjadi salah satu pelaku sejarah lahirnya NU. Dedikasi terhadap NU, Bangsa dan Negara tercatat sebagai salah pahlawan nasional.

Kiai As’ad seorang ulama berpengaruh di zamannya. Beliau anak pertama dari pasangan Raden Ibrahim atau KH. Syamsul Arifin dan Nyai Siti Maimunah yang berasal dari Pamekasan Madura.

Dari jalur ayah, KH. As’ad adalah keturunan Sunan Ampel dan dari pihak ibu masih memiliki garis keturunan dari Pangeran Ketandur, cucu langsung dari Sunan Kudus.

Pada masa remaja. Nyai Hj Makkiyah As’ad menikah dengan KH. Nawawi Abdul Jalil dari Pesantren Sidogiri. Buah dari pernikahannya, beliau dikarunia 2 orang putri.

Pernikahan Nyai Hj. Makkiyah dengan KH. Nawawi tidak berlangsung lama karena suratan takdir tidak menghendaki keduanya selalu bersama.

Setelah berpisah dengan KH. Nawawi, Nyai Hj. Makkiyah As’ad menikah untuk kedua kalinya pada tahun 1980 dengan dua pupu beliau sendiri, yaitu Drs. KH. Shidqie Mudzhar, yang berasal Pondok Pesantren al-Huda Sumber Nangka, Duko Timur, Larangan, Pamekasan.

Drs. KH. Shidqie Mudzhar merupakan ulama terkemuka dari Pamekasan yang memiliki pengaruh luar biasa di tengah-tengah masyarakat.

KH. Shidqie Mudzhar adalah seorang aktivis PMII, NU, dan dosen di berbagai perguruan tinggi di Jawa Timur.

Bahkan, beliau menjadi salah satu pendiri kampus Universitas Islam Madura (UIM) Betet, Pamekasan, IAI Ibrahimy Sukerojo, dan IDIA al-Amien, Prenduan, Sumenep.

Buah dari pernikahan Nyai Hj. Makkiyah dengan Drs. KH. Shidqie Mudhar dikarunia 5 orang putra-putri, diantaranya Nyai Hj. Makhsusi Zakiyah, Nyai Hj. Asma Zubaidah, Nyai Hj. Aisyatul As’adiyah, K. Zainul Hasan, dan Nyai Hj. Diana Kholidah. (*)

Komentar