Bila Pilpres 2024 Diikuti Anies dan Ganjar, CSIS: Anies Unggul

matamaduranews.com-Bila Pilpres 2024 hanya diikuti Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo. Pemenangnya adalah Anies Baswedan.

Itulah hasil survei Centre for Strategic and International Studies (CSIS) dalam simulasi elektabilitas Capres 2024.

CSIS melakukan beberapa simulasi mulai dari 14 nama, 7 nama, 3 nama, hingga 2 nama (head to head yaitu, Anies vs Ganjar).

Dalam survei itu, CSIS menemukan nama Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo kerap unggul dalam sejumlah simulasi survei elektabilitas capres 2024.

Kepala Departemen Politik dan Perubahan Sosial CSIS, Arya Fernandes, mengatakan hasil survei 2 nama dan mengatakan Anies unggul terhadap Ganjar.

Elektabilitas Anies mencapai 47,8 persen, sementara Ganjar 43,9 persen. Sementara sisanya tidak tahu/tidak jawab.

Survei simulasi pemilihan capres ini, kata Arya, bukan hanya melibatkan elektabilitas dan popularitas para tokoh politik.

Tetapi juga melibatkan pandangan generasi muda terhadap isu-isu politik saat ini yang menjadi populasi utama pada survei tersebut.

Sebelumnya, pada simulasi 14 nama dengan membandingkan tingkat elektabilitas, Ganjar Pranowo berada di posisi pertama dengan perolehan angka 25,9 persen.

Sedangkan Anies Baswedan berada di posisi ke-3 dengan 18,1 persen.

Lalu pada simulasi 7 nama, Ganjar masih memimpin di peringkat pertama dan cenderung meningkat dengan perolehan angka 26,9 persen.

Anies juga memperoleh peningkatan angka, namun tidak mengalami perubahan posisi dan tetap pada urutan ketiga dengan perolehan 19,9 persen.

Peningkatan ini disebabkan adanya switching atau perpindahan pemilih saat pengerucutan nama tokoh politik yang tidak ada dalam daftar pilihan.

Pada simulasi 3 nama, Ganjar dan Anies mendapatkan peningkatan perolehan angka. Hasil menunjukkan Ganjar memperoleh 33,3 persen, dan Anies memperoleh 27,5 persen.

BACA JUGA :  Herman Dali Sebut Tiga Calon Ketua DPRD Sumenep dari PKB Belum Pasti Dilantik

Tahap ini, Anies naik peringkat dan berhasil menduduki posisi ke-2.

Meskipun saat simulasi ini, Anies belum mendapatkan posisi pertama, tetapi saat survei 2 nama Anies menduduki peringkat pertama dan Ganjar bergeser ke peringkat ke-2.

Arya mengungkapkan CSIS melakukan survei head to head ini karena memiliki dugaan bila hanya survei 3 nama, maka akan terjadi 2 putaran dan tidak ada calon yang memperoleh polling di atas 50 persen.

“Kenapa head to head? Begini, kalau kita lihat 3 nama, itu kemungkinan akan 2 putaran. Karena tidak ada calon mendapatkan di atas 50 persen, dan data ini populasinya milenial besar, kemungkinan tidak akan bergerak jauh dari populasi umum”, kata Arya dalam pemaparan hasil survei CSIS bertajuk Pemilih Muda dan Pemilu 2024: Dinamika dan Preferensi Sosial Politik Pascapandemi, Senin, 26 September 2022, seperti dikutip tempo.co

Survei CSIS ini dilakukan pada populasi pemilih muda berusia 17-39 tahun (generasi Z usia 17-24 tahun dan generasi milenial usia 24-39 tahun) dan dilakukan pada periode 8-13 Agustus 2022.

Penarikan sampel menggunakan multistage random sampling terhadap 1.200 responden di 34 provinsi dan telah dilakukan proses kendali mutu dengan data yang valid dianalais sebesar 1.192 sample.

Margin of error sebanyak +/-2,84 persen, pada tingkat kepercayaan 95 persen.

CSIS melakukan survei ini untuk mengukur dan mengetahui preferensi politik muda ke depan tentang calon presiden dan partai poltik. (*)

Komentar