Anies Dipanggil KPK: Cara Tuhan Mengangkat Derajat

Anies Dipanggil KPK: Cara Tuhan Mengangkat Derajat Seorang kawan yang “beraroma” sufi mengirim pesan lewat WhatsApp. Begini katanya, Biarkan saja Anies diperlakukan demikian.

Itu pelonco Tuhan atasnya, dan itu lewat KPK. Cuma itu saja bunyi pesannya.

Pesan yang sebenarnya biasa, tapi dimunculkan saat kita lupa bahwa ada tangan Tuhan bermain di sana.

Bahkan di balik setiap peristiwa. Dan kita dibuat tersadar bahwa apa yang tampak tidak mengenakkan, itu justru skenario-Nya. Skenario out of the box.

Maka, jalan lurus Anies seolah dibuat serba penuh kesulitan, itu bagian dari cara Tuhan melatihnya.

Panggilan KPK itu bukan sesuatu yang mesti ditakuti. Tidak ada yang mampu menjatuhkan seseorang, kecuali diri sendiri telah menggali lubang untuk jatuh terjerembab.

Maka kedatangan Anies ke KPK bukanlah kedatangan seorang koruptor yang digelendeng tanpa bisa menegakkan kepala, malu tanda nista.

Tapi Anies sebaliknya, datang ke KPK dengan berjalan tegap, penuh percaya diri.

Sambil senyum pada awak media, menyapa dengan lambaian tangan dan sesekali jempol tangan kanannya diangkat.

Sedang di tangan kiri map biru dipegangnya. Datang tanpa beban.

Cool.

Setelah pemeriksaan lebih kurang 11 jam, dan saat memberi keterangan pada awak media dan massa yang menyemut memenuhi halaman KPK. Anies katakan bahwa kedatangannya untuk membantu kerja KPK. Agar membuat sebuah peristiwa menjadi terang benderang.

BACA JUGA :  Isteri Bupati Sumenep Bakal Nyaleg DPRD Provinsi

Anies tidak bicara jalannya “pemeriksaan”, tapi justru menyampaikan bahwa kedatangannya untuk membantu KPK.

Anies menyampaikan, bahwa bukan baru kali ini ia bantu KPK. Tidak panjang apa yang disampaikan Anies, dan selesai tanpa membuka sesi tanya jawab.

Kesan publik kental bahwa Anies dizalimi, lebih politik ketimbang hukum. Dan itu lewat pintu KPK. Pastilah itu jadi poin tersendiri buatnya.

Disitulah Anies punya kesempatan beri penjelasan utuh tentang pelaksanaan Formula E, yang bersih dari unsur korupsi atau penyelewengan uang negara.

Hal yang biasa didengungkan para influencer yang dibayar untuk menggerus elektabilitas Anies.

KPK yang dikesankan zalim, seperti memberi panggung buat Anies.

Dari panggung yang penuh intrik mentersangkakan Anies, menuju panggung mempertontonkan pada khalayak bahwa Anies bersih dari unsur korupsi. Itulah skenario Tuhan yang sulit dinalar.

Menzalimi Anies yang tak henti-henti lewat berbagai cara, bahkan sampai perlakuan memfitnahnya, itu bisa jadi cara Tuhan mengangkat derajatnya lebih tinggi.

Komentar